Assalamualaikum

Artikel ini kubuat karena ada bbrp temen2 yg curhat k aq kok kliatana susah gitu dalam menghadapi konflik dg orang lain. Artikel ini q tulis dg harapan semoga bs bantu meringankan beban temen2 yg lagi ada konflik. BUKAN ditulis untuk memecahkan konflik itu sendiri karena tiap konflik pasti beda penyelesaiannya.

OK, let’s start it!

Dalam bergaul dg orang2 disekitar terkadang ada konflik yg terjadi diantara 2 atau lebih individu yg terkait. Dan tiap konflik pasti ada penyebabnya. Simpel aja, kl qta yg jadi penyebab maka qta yg minta maaf. Tp kl qta sbg korban maka qta nasihati k orang yg bikin onar biar g melakukan perbuatan itu lagi. Semuanya tentu harus dilakukan dg bicara baik2.

Teori emang simpel tp praktek g sesimpel itu.. Qta uda minta maaf berkali2 tp cm dianggep angin lalu, lama2 aq jd ikut emosi juga. Or sebaliknya dia emang uda minta maaf tp kok rasanya masih jengkel banget ma si pembuat onar. Hmm.. disini yg harus digaris bawahi berarti masalah hati.

Skenario 1:

Kl aq sebagai pembuat onar, aq berusaha secepatnya minta maaf. Kadang emang si korban g langsung nerima permintaan maaf bahkan mungkin marah2 k aq. Diposisi seperti ini aq insya Allah berusaha tetep sabar dan berdoa semoga Allah g memutuskan hubungan silaturahmi ini dan memberikan jalan keluar terbaik atas konflik ini.

Mungkin dia butuh waktu untuk nenangin pikiran. Aq harus sabar karena bagaimanapun juga yg salah aq. Kl aq ikutan marah, konflik ini bakal tertunda lagi penyelesaiannya or mungkin malah jadi lebih runyam. Api hanya bs diredakan dg air kan?!

Setelah semua usaha dilakukan dan doa dipanjatkan maka the rest is tawakkal. Kl sampe si korban ngotot pengen mutusin silaturahmi maka berarti ini yg terbaik buat aq dan dia. Insya Allah pihak yg memutuskan silaturahmi akan mendapat perhitungan sendiri di-sisi Allah.

Skenario 2:

Kl aq sebagai korban, insya Allah aq berusaha sabar dan inget2 semua kebaikan sang pembuat onar. Insya Allah setelah itu hatiku adem dan baru aq ngingetin dan doain agar dia g melakukan kesalahan yg sama. Lagipula g ada manusia yg sempurna kan?! Semua manusia pasti pernah khilaf dan melakukan kesalahan termasuk aq dan dia.

Ketika ngingetin lebih baik uda dalam kondisi g emosional karena kl masih emosional tujuan ngingetin bakal berubah jd pelampiasan kekesalan. Ngingetin orang lain pun jangan d tempat umum dimana banyak orang yg kenal. Ngungkapkan aib seseorang dtempat umum akan membuat seolah2 berniat buka aib d depan orang banyak, bukan ngingetin.

Respons setelah diingetin kadang positif kadang negatif. Kl positif alhamdulillah. Kl negatif dan uda diingetin berkali2 g berubah maka saatnya ambil sikap. Dalam hal ini bukan mutusin silaturahmi. Cm lebih baik aq memilih orang2 deket yg bener2 ngerti diriku. Orang2 yg punya kepribadian beda banget ma aq mending cm jd temen sebatas kenal dan tau. G sampe taraf temen akrab.

Well, artikel ini bersifat sangat subjektif dg hanya mengambil sudut pandang aq saja. Wallahua’lam, aq juga manusia biasa penuh dg khilaf dan kesalahan. Mohon kritik dan saran pembaca agar aq bs jd lebih baik. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s